Adab-Adab Berpakaian dan Berhias

Berpakaian dan Berhias
Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah, lagi Maha Penyayang.

Segala puji bagi Allah, Tuhan Sekalian Alam..
dan selawat serta salam ke atas penghulu segala Nabi, Muhammad SAW,
dan kepada keluarga Baginda serta sahabat-sahabat Baginda sekalian..

"Maha suci Engkau (Ya Allah)! Kami tidak mempunyai pengetahuan selain dari apa yang Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkau jualah Yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana."
(al-Baqarah;32)

Sahabat2 yang dirahmati Allah SWT..

Islam merupakan satu agama yang syumul (menyeluruh). Ia mencakupi seluruh aspek kehidupan, dari sekecil-kecil perkara seperti adab meludah, sehingga ke sebesar-besar perkara seperti urusan sosial, ekonomi dan kenegaraan.

sebagai pelengkap kepada kesyumulan Islam, Allah SWT memberikan satu perintah di dalam firmanNya :

"Wahai orang yang beriman! MASUKLAH kamu ke dalam agama Islam DENGAN SEPENUHNYA dan janganlah kamu mengikut jejak langkah syaitan." Sesungguhnya syaitan itu musoh kamu yang nyata."
(al-Baqarah;208)

Juga tidak ketinggalan, Islam menyentuh dan mengambil berat perihal Aurat Dan Berpakaian.

Sesungguhnya, saya yakin bahawa setiap dari kita sudah mengetahui akan batasan aurat kita, baik kita sebagai seorang muslim mahupun sebagai muslimat.

Maka, di kesempatan ini, saya tidak berhajat untuk menarik tema perbincangan kita ke arah itu. Apa yang ingin saya ketengahkan buat kali ini adalah untuk mengajak diri saya dan sahabat-sahabat sekalian untuk melihat isu ini dari sudut pandang yang berbeza.

.................................................................................

Sahabat-sahabat sekalian..
kita mengenakan pelbagai fesyen dan rekaan dalam berpakaian sehari-hari, samada bertujuan untuk ke kuliah, tempat kerja atau ke mana sekalipun. Dan, atas kehendak dan keputusan kitalah yang menentukan bagaimana cara kita berpakaiaan.

Cuba kita bayangkan, pada suatu hari datang seseorang kepada kita, lalu bertanya, "KENAPA KAMU BERPAKAIAN SEBEGINI?"

Saya yakin, jika kita berpakaian selari dengan tuntutan syara', yakni dengan menutup aurat secara sempurna dan menjauhi tabarruj (tidak make up dan sebagainya), maka dengan lapang hati kita mampu menyatakan " liLLahi ta'ala (KERANA ALLAH TA'ALA) dan dan kerana aku takut kepada Allah ", lalu pakaian itu menjadi ibadah kita kepada Allah SWT.

Namun, jika sebaliknya yang kita kerjakan, adakah mampu untuk kita nyatakan bahawa kita berpakaian kerana ALLAH SWT, Tuhan yang Menciptakan kita dan Menurunkan Syariat kepada kita..?

Mungkin ada yang berpendapat bahawa dia berpakaian sebegitu kerana sebagai perhiasan, untuk cantik dan segak dipandang dan supaya menjadi perhatian orang. Ya, tidak kita nafikan, memang ada yang menjadikan ini sebagai alasan.

Tetapi, cuba kita bayangkan jika, sosok individu yang bertanya kepada kita itu adalah Baginda, Nabi Muhammad SAW, adakah masih mampu untuk kita beralasan sedemikian? Jika kita didirikan di hadapan Baginda SAW,masih sanggupkah kita untuk "melaram"..?

ALLAH SWT berfirman dalam surah al-A'raf, ayat 26 yang bermaksud :

" Wahai anak-anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu (bahan-bahan untuk) PAKAIAN MENUTUP AURAT KAMU, dan PAKAIAN PERHIASAN; dan PAKAIAN YANG BERUPA TAKWA itulah SEBAIK-BAIKNYA. Yang demikian itu adalah dari tanda-tanda (limpah kurnia) Allah (dan rahmatNya kepada hamba-hambaNya) supaya mereka mengenangnya (dan bersyukur)."

Maka, hanya dengan berpakaian menurut syara' sahajalah membuatkan kita mampu untuk menyatakan kita berpakaian kerana Allah sekaligus menjadikan kita hamba yang Ikhlas; keranaNya.

dan, dengan menjadi mukhlisin (orang yang ikhlas), maka kita akan terselamat dari perangkap syaitan. Allah SWT merakam sumpah Iblis laknatuLLah di dalam al-Qur'an :

"Iblis berkata: Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan MEMPERELOKKAN SEGALA JENIS MAKSIAT kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini dan aku akan MENYESATKAN MEREKA SEMUANYA. KECUALI di antara zuriat-zuriat Adam itu hamba-hambaMu yang IKHLAS."
(al-Hijr;39-40)


maka, di kesempatan ini, kerana sayangnya aku pada diriku, aku menyeru diri ini, dan kerana sayangnya aku kepada mu sahabat-sahabatku, dan rasa sayang ini kerana Allah, aku seru pada mu sahabat-sahabatku.. walau di mana kita berada, walau ke mana destinasi kita; ke kuliah, ke tempat kerja, hatta ke majlis DINNER sekalipun, ayuhlah kita patuh dan taat kepada perintahNya, sebagai lambang takutnya kita kepada Dia. Kerana, walau di mana pun kita, kita masih berpijak di bumi kepunyaanNya. Jangan kerana kufur kita akan nikmatNya, Allah datangkan azab kepada kita; yang mungkin bisa berupa GEMPA!!

Allah SWT berfirman :

"Sesungguhnya jika kamu bersyukur, nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu dan jika kamu KUFUR INGKAR maka sesungguhnya AZAB-KU AMATLAH PEDIH."
(Ibrahim,7)

ayuhlah.. suburkanlah rasa khauf (takut) kita kepada Allah.. dan suburkanlah rasa sayang kita kepada sahabat-sahabat kita.. sebarkan risalah ini.. semoga.. semakin bertambah sayang kita semua keranaNya..

Dari abu Hamzah, Anas Bin Malik RA, khadam kepada RasuluLLah berkata, RasuluLLah SAW bersabda,
"Tidak sempurna iman seseorang daripada kamu sehingga dia MENCINTAI SAUDARANYA sebagaimana dia MENCINTAI DIRINYA SENDIRI"
(HR Bukhari dan Muslim)

Segala kekhilafan dan salah bicara saya pohon keampunan kepada Allah SWT dan saya pinta kemaafan dari sahabat-sahabat sekalian.
Segala yang baik dan buruk itu datangnya dari ALLAH SWT, dan keburukan itu disandarkan kepada diri saya sebagai bukti saya hambaNya yang lemah.

"saksikanlah ya Allah, aku sudah sampaikan.."

Wallahu a'lam..

Catatan:

-Perkataan "ikhlas" didefinisikan oleh DBP sebagai (dengan) hati yg bersih dan jujur; suci hati; rela, dan ia selari dengan penggunaannya oleh kita sehari-hari.

Tetapi, menurut Islam, Ikhlas bermaksud mengerjakan sesuatu hanya kerana Allah SWT. Ya, Mutlak kerana Allah. Jadi, sebagai muslim dan mukmin, maka definisi menurut Islam lah yang lebih tepat untuk kita gunakan.

-Tabarruj ialah mendedahkan kecantikan rupa paras, sama ada kecantikan itu bahagian muka atau anggota-anggota badan yang lain. al-Bukhari RA ada berkata : "tabarruj, yaitu seseorang wanita yang memperlihatkan kecantikan rupa parasnya".

Firman Allah SWT ;

"Dan hendaklah kamu tetap diam di rumah kamu serta janganlah kamu bertabarruj seperti bertabarrujnya wanita-wanita Jahiliah dahulu dan dirikanlah sembahyang serta berilah zakat dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya...."
(al-Ahzab;33)

Tabarruj yang diharamkan :
- tabarruj di luar rumah dengan berhias bukan untuk suami.
- menggunakan alat-alat solek.
-mempercantikkan bibir, alis dan pipi.

♥♥Klik like/suka dan silahkan di tag tausyiyahnya♥♥
~::•JILBABKU TASBIHKU•::~
http://www.facebook.com/pages/JILBABKU-TASBIHKU/203223773079735



Labels : wallpapers Mobile Games car body design Hot Deal
Category:

0 komentar:

Poskan Komentar

Search Terms : property home overseas properties property county mobil sedan oto blitz black pimmy ride Exotic Moge MotoGP Transportasi Mewah free-islamic-blogspot-template cute blogger template free-blog-skins-templates new-free-blogger-templates good template blogger template blogger ponsel Download template blogger Free Software Blog Free Blogger template Free Template for BLOGGER Free template sexy Free design Template theme blogspot free free classic bloggerskin download template blog car template website blog gratis daftar html template kumpulan templet Honda SUV car body design office property properties to buy properti new